radio muadz 94,3 fm kendari

radio muadz 94,3 fm kendari
radio muadz 94,3 fm kendari

May 15, 2011

PEMBUATAN MEDIA DAN MENUMBUHKAN MIKROBA

LAPORAN PRAKTIKUM BIOTEKNOLOGI
PERCOBAAN I & II
“PEMBUATAN MEDIA DAN MENUMBUHKAN MIKROBA”


O L E H
NAMA                           :  MIFTA NUR RAHMAT
STAMBUK                   :  F1C1 08 001
KELOMPOK                :  II
ASISTEN                      :  RAHMAWATI RACHIM

LABORATORIUM KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS HALUOLEO
KENDARI
2011
BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Perkembangan ilmu pengetahuan saat ini cenderung mengarah  ke jalur bioteknologi, sangat banyak aspek yang berkembang di jalur ilmu yang satu ini seperti bioremediasi. Biomining, bioindustri hingga biolife. Seolah-olah menjadi sebuah trend yang sangat menarik di jaman ini.
Bioteknologi didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari tentang pemanfaatan makhluk hidup rekayasa genetik untuk keperluan hidup manusia. Saat ini trend pemanfaatan makhluk hidup rekayasa genetik ini cenderung terpusat pada mikroorganisme, karena mikroorganisme merupakan makhluk berjasad renik yang memiliki waktu hidup relatif singkat, sehingga dapat dengan mudah diperoleh biomassa yang besar dan cara pengontrolan mikroba yang mudah.
Sangat banyak sekali pemanfaatan mikroba di dunia industri kecil maupun besar, oleh karena itu hal ini menjadi motivasi bagi mahasiswa kimia FMIPA Universitas Haluoleo untuk mempelajari lebih dalam mengenai mikroorganisme sebagai salah satu usaha manyongsong perkembangan industri. Oleh karena itu, sangat diperlukan sebuah praktikum yang mengajarkan kepada para mahasiswa mengenai bagaimana cara menumbuhkan mikroba dan keterangan kondisi media tumbuh mikroba.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, yang menjadi masalah dalam percobaan ini adalah bagaimana cara pembuatan media pertumbuhan mikroba secara alami dan bagaimana kondisi media yang baik untuk pertumbuhan mikroba pada media tersebut.
C. Tujuan Percobaan
Dari rumusan masalah di atas, tujuan dari percobaan ini yakni mengetahui cara pembuatan media pertumbuhan mikroba secara alami dan mengamati pertumbuhan mikroba pada media tersebut.
D. Manfaat Percobaan
Adapun manfaat yang dapat diperoleh dari melakukan percobaan ini adalah mengetahui cara menumbuhkan mikroba dan kondisi optimum untuk tumbuhnya mikroba.


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Menurut bentuk dan struktur selnya makhluk hidup dibedakan menjadi dua yaitu makhluk hidup bersel banyak dan makhluk hidup bersel satu, makhluk ini tidak dapat terlihat dengan mata kita,  karena panca indra manusia memiliki kemampuan daya pisah atau daya lihat yang sangat terbatas.  Oleh karena itu banyak masalah mengenai benda atau organisme yang akan diamati dan pengamatan itu hanya bisa dilakukan dengan menggunakan alat bantu.  Salah satu alat bantu yang sering digunakan dalam penelitian atau pengamatan tentang organisme yang tidak bisa dilihat dengan mata, terutama dalam bidang kedokteran dan biologi adalah mikroskop dalam (bahasa latin mikro diartikan kecil sedangkan scopium berarti penglihatan). Mikroskop sering digunakan untuk, meningkat kemampuan daya pisah atau lihat seseorang sehingga memungkinkan dapat mengamati obyek yang sangat halus dan tidak dapat terlihat oleh mata terbuka (Dwidjoseputro, 1994).

Mikroba adalah makhluk hidup yang kecil sehingga tidak bisa di lihat dengan mata telanjang (tanpa bantuan alat pembesar). Begitu juga halnya dengan paramecium dan sebagainya sehingga bantuan alat pembesar ini sangat diperlukan. Alat pembesar ini selain diperlukan untuk melihat mikroba, alat pembesar juga sangat diperlukan untuk melihat isi dari sel pada makhluk hidup, bentuk organisme-organisme yang kecil, untuk melihat jaringan yang ada di dalam tubuh organisme, serta banyak lagi hal lainnya (Syamsuri, 2000).
Mikroba dapat tumbuh pada banyak tempat, seperti pada sampah, tempat-tempat lembab bahkan pada makhluk hidup. Mikroba memiliki aktivitas tertentu untuk tumbuh sesuai dengan jenis mikroba dan nutrisi yang ia butuhkan dari media tumbuh tersebut. Dalam skala laboratorium media tumbuh mikroba dibuat dalam cawan petri yang terdiri dari beberapa campuran nutrisi. Pada jasad bersel tunggal (mikroba), pertumbuhan merupakan pertambahan jumlah individu. Misalnya pembelahan sel pada bakteri akan menghasilkan pertambahan jumlah sel bakteri itu sendiri. Pada jasad bersel banyak (multiseluler), pembelahan sel tidak menghasilkan pertambahan jumlah individunya, tetapi hanya merupakan pembentukan jaringan atau bertambah besar jasadnya. Dalam membahas pertumbuha nmikrobia harus dibedakan antara pertumbuhan masing-masing individu sel dan pertumbuhan kelompok sel atau pertumbuhan populasi (Suharjono, 2006).
Kecepatan pertumbuhan merupakan perubahan jumlah atau massa sel per unit waktu. Pertumbuhan mikroba dalam suatu medium mengalami fase-fase yang berbeda, yang berturut-turut disebut dengan fase lag, fase eksponensial, fase stasioner dan fase kematian. Pada fase kematian eksponensial tidak diamati pada kondisi umum pertumbuhan kultur bakteri, kecuali bila kematian dipercepat dengan penambahan zat kimia toksik, panas atau radiasi (Sofa, 2008).


BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN
A.    Alat dan Bahan
1.   Alat
Alat yang digunakan pada percobaan ini adalah tabung reaksi, erlenmeyer, piper tetes, cawan petri, autoclave, timbangan, gelas beker, ose, lampu spiritus, entkas dan hot plate.
2.   Bahan
Bahan yang digunakan pada percobaan ini, yaitu ragi roti (fermipan), jamur tempe, agar-agar putih bubuk, air kaldu udang, dan glukosa.


B.     Prosedur Kerja
1.   Pembuatan media
Kepala udang + aquades
-  Dipanaskan hingga  ±  5 mL
3 mL air kepala udang + 3 g ragi + 6 g glukosa
-  Ditambahkan 300 mL aquades
-  Diaduk
-  Dibagi masing-masing


20 mL dalam Erlenmeyer 250 mL
Sisa dalam             Erlenmeyer 250 mL
-  Diautoklaf
-  Diinkubasi disuhu ruang



Media cair



5 mL dalam                tabung reaksi
-  Diautoklaf
- Diinkubasi selama 2  hari


- Diautoklaf
- Diinkubasi selama 2  hari pada suhu ruang
- Dimasukkan kedalam cawan petri



Media padat



 








                                                                                                                   

 










2.   Penumbuhan mikroba
-      
0,2 gr ragi roti
Ragi Roti
-  dimasukkan dalam tabung reaksi yang berisi media cair aseptik
-  ditumbuhkan disuhu ruang selama 2 hari
Ragi yang tumbuh pada media
-  diambil 0,1 ml dan dipindahkan pada media padat
-  diratakan pada media padat
-  diinkubasi pada suhu kamar selama 2  hari
-  diamati mikroorganisme yang tumbuh
 







                                    Hasil pengamatan

-       Jamur tempe
Jamur tempe
-  dimasukkan dalam tabung reaksi yang berisi media cair aseptik
-  ditumbuhkan disuhu ruang selama 2 hari
-  diambil 0,1 ml dan dipindahkan pada media padat
-  diratakan pada media padat
-  diinkubasi pada suhu kamar selama 2 hari
-  diamati mikroorganisme yang tumbuh

Hasil pengamatan
Ragi yang tumbuh pada media
 









BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A.    Hasil Pengamatan
No
Perlakuan
Bahan
Hari I
Hari II
Hari III

1.















Pembuatan media
















Ragi








Tempe





















2.
Pertumbuhan mikroba
Ragi











Tempe




B.     Pembahasan
            Dalam pengerjaan mikrobiologi, utamanya pemiaraan ataupun pembiakan mikroba dibutuhkan suatu media atau medium yang sesuai dengan mikrobanya. Media pertumbuhan mikroorganisme adalah suatu bahan yang terdiri dari campuran zat-zat makanan (nutrisi) yang diperlukan mikroorganisme untuk pertumbuhannya. Mikroorganisme memanfaatkan nutrisi media berupa molekul-molekul kecil yang dirakit untuk menyusun komponen sel. Dengan media pertumbuhan dapat dilakukan isolat mikroorganisme menjadi kultur murni dan juga memanipulasi komposisi media pertumbuhannya.
Bahan yang sering digunakan dalam pembuatan media adalah Agar, agar dapat diperoleh dalam bentuk batangan, granula atau bubuk dan terbuat dari beberapa jenis rumput laut. Kegunaannya adalah sebagai pemadat (gelling) yang pertama kali digunakan oleh Fraw & Walther Hesse untuk membuat media. Jika dicampur dengan air dingin, agar tidak akan larut. Untuk melarutkannya harus diaduk dan dipanasi, pencairan dan pemadatan berkali-kali atau sterilisasi yang terlalu lama dapat menurunkan kekuatan agar, terutama pada pH yang asam. Dalam pembuatan media diperlukan juga beberapa zat hara atau nutrisi, nutrisi tersebut biasanya diperoleh dari komponen-komponen nutrien tambahan lainnya seperti, pepton, meat extract, yeast extract dan karbohidrat.
Pepton adalah produk hidrolisis protein hewani atau nabati seperti otot, liver, darah, susu, casein, lactalbumin, gelatin dan kedelai. Komposisinya tergantung pada bahan asalnya dan bagaimana cara memperolehnya. Meat extract mengandung basa organik yang terbuat dari otak, limpa, plasenta dan daging sapi. Yeast extract terbuat dari ragi pengembang roti atau pembuat alcohol. Yeast extract mengandung asam amino yang lengkap & vitamin (B complex). Komponen lainnya yang biasa ditambahkan ke dalam media adalah karbohidrat, penambahan karbohidrat akan memperkaya pembentukan asam amino dan gas dari karbohidrat. Jenis karbohidrat yang umumnya digunkan dalam amilum, glukosa, fruktosa, galaktosa, sukrosa, manitol, dll. Konsentrasi yang ditambahkan untuk analisis fermentasi adalah 0,5-1%.
Nutrien dalam media ini berperan sebagai sumber energi bagi mikroba,sebagai bahan pembangun sel dan aseptor elektron. Sehingga dengan adanya nutrien-nutrien menjadikan mikroba dapat hidup dan berkembangbiak. Berdasarkan bentuknya media dapat dibedakan menjadi media padat, media cair dan media semi padat. Adapun berdasarkan komposisi nutriennya, media terbagi menjadi media sintetik dan non sintetik. Sedangkan berdasarkan fungsinya terbagi menjadi media umum, media pengaya, media selektif dan media diferensial. Media padat dapat diperoleh dengan menambahkan agar. Contoh dari media padat: Nutrient agar (NA), Plate Count Agar (PCA), Potato Dextrose Agar (PDA), EMBA (Eosin Methylen Blue Agar). Media cair dapat digunakan untuk berbagai tujuan termasuk menumbuhkan atau membiakkan mikroorganisme, fermentasi dan uji-uji lainnya. Misalnya: Nutrient Broth (Kaldu Nutrient), LB (Lactosa Broth), YEPD (Yeast Extract Pepton Dextrose), Y8, dan YPG (Yeast Pepton Glyserol). Media semi padat mempunyai konsistensi di antara media cair dan media padat.







Anda Merasa Terbantu dengan Artikel ini???
Dukung kami dengan mengirimkan Pulsa di No:
ADMIN                 : 0852 417 82228
Radio Mu’adz : 0852 9933 1996





Pada percobaan  ini dilakukan penyiapan media padat dan media cair, dan juga melakukan sterilisasi alat-alat gelas yang akan digunakan untuk media pertumbuhan mikroba. Pembuatan media cair dilakukan dengan menggunakan kaldu udang yang ditambahkan dengan glukosa dan ragi roti. Sisa dari media cair ini kemudian dimanfaatkan kembali untuk membuat media padat dengan cara menambahkan agar-agar. Kemudian kedua media ini disterilkan dalam autoklaf bersamaan dengan proses sterilisasi alat-alat yang akan digunakan sebagai wadah pada pembuatan media padat dari segala macam bentuk kehidupan, terutama mikroorganisme. Cara sterilisasi yang digunakan tergantung pada jenis bahan dan sifat bahan yang disterilkan (ketahanan terhadap panas, bentuk yang disterilkan padat, cair atau gas).
Penyelidikan suatu spesies mikroorganisme selalu didasarkan atas sifat biakan murni dari spesies mikroorganisme tersebut. Oleh karena itu, untuk dapat memisahkan kegiatan mikroorganisme yang satu dengan yang lain, atau untuk memelihara mikroorganisme secara biakan murni, perlu dipergunakan alat-alat dan medium yang steril.
Proses sterilisasi ini, dilakukan dengan menggunakan alat autoklaf. Alat ini terdiri atas bejana tahan tekanan tinggi yang dilengkapi dengan manometer dan klep. Sterilisasi dengan autoklaf merupakan cara sterilisasi yang paling baik jika dibandingkan dengan cara-cara sterilisasi lainnya.
Dalam media yang diamati, yaitu media cair dan media padat, setelah masa inkubasi, terlihat bahwa pada media cair tidak terdapat mikroba yang tumbuh (steril). Demikian pula pada media padat, hal ini terlihat manakala tidak adanya koloni pada media padat maupun kekeruhan pada media cair. Selanjutnya media cair ini digunakan untuk perlakuan pengamatan dalam menumbuhkan mikroba dan media padat digunakan untuk menginokulasikan mikroba yang tumbuh pada media cair.
Istilah pertumbuhan umum digunakan untuk bakteri dan mikroorganisme lain dan biasanya mengacu pada perubahan didalam hasil panen sel (pertambahan total massa sel) dan bukan perubahan individu organisme. Inokulum hampir selalu mengandung ribuan organisme. Pertumbuhan menyatakan pertambahan jumlah data atau masa melebihi yang ada di dalam inokulum asalnya. Selang waktu yang dibutuhkan bagi sel untuk membelah diri atau untuk populasi menjadi dua kali lipat dikenal sebagai waktu generasi. Waktu generasi amat bergantung pada cukup tidaknya nutrien di dalam medium serta sesuai atau tidaknya kondisi fisik. Waktu generasi bakteri dapat ditentukan dengan pemeriksaan mikroskopik langsung. Tetapi metode yang lebih praktis dan umum untuk digunakan adalah menginokulasi suatu medium dengan bakteri dalam jumlah yang diketahui, membiarkan mereka tumbuh pada kondisi optimum, dengan menentukan populasi pada interval waktu tertentu secara berkala. Pada beberapa jenis populasi mikroba panen sel terbanyak yang dapat diperoleh tercapai dalam 24 jam, dimana populasinya dapat mencapai 10-15 milyar sel mikroba per mililiter.
Pertumbuhan mikroba merupakan pertambahan substansi hidup yang tidak reversible, biasanya disertai dengan pertambahan ukuran dan pembelahan sel. Pertumbuhan mikroba sangat bergantung pada faktor-faktor lingkungan, dimana faktor lingkungan tersebut meliputi faktor abiotik dan biotik. Faktor biotik terdiri atas makhluk-makhluk hidup, sedangkan faktor abiotik terdiri atas faktor alam (fisika yaitu temperatur, nilai osmotik dari medium, penghancuran secara mekanik) dan kimia.
Pada percobaan ini, akan mempelajari bagaimana cara menumbuhkan mikroba dalam media padat. Mula-mula media cair yang telah dicampurkan dengan ragi dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan diinkubasi selama 2 hari pada suhu 30oC. Setelah itu, media cair yang telah menjadi keruh dipindahkan ke dalam  media padat yang berada dalam cawan petri dan tabung reaksi, kemudian diinkubasi selama 2 hari pada suhu 30oC. Mikroba dapat ditumbuhkan dalam media padat dengan masa inkubasi 2 hari, dimana selama masa inkubasi tersebut, mikroba akan membentuk suatu koloni-koloni baru dengan jumlah yang cukup banyak. Kebanyakan mikroba dapat tumbuh dan mengalami perkembangbiakan pada temperatur yang optimum.
Pertumbuhan mikroba sangat berpengaruh terhadap kandungan nutrisi yang terdapat dalam  media pertumbuhannya, sehingga dalam media tersebut harus mengandung unsur makro (karbon, oksigen, hidrogen, belerang, nitrogen, fosfor, kalium, kalsium, magnesium, besi) dan sedikit unsur mikro (mangan, molibden, seng, tembaga, kobalt, nikel, natrium). Kebutuhan mikroba akan zat makanan dapat menyebabkan  terjadinya persaingan antar mikroba yang satu dengan mikroba yang lainnya, dimana mikroba yang dapat menyesuaikan diri paling baik maka mengalami pertumbuhan yang subur. Begitu tersedianya kondisi yang memuaskan bagi pertumbuhan mikroba, maka mikroba yang diinokulasikan ke dalam suatu medium yang sesuai pada keadaan yang optimum bagi pertumbuhan, maka akan menyebabkan kenaikan jumlah yang amat tinggi dalam waktu yang relatif pendek.
Setelah melewati masa inkubasi selama 3 hari pada suhu 30oC, maka langkah selanjutnya adalah melakukan pengamatan terhadap media yang ditumbuhi oleh mikroba dalam bentuk koloni-koloni baik media padat dalam cawan petri maupun media cair pada tabung reaksi. Media padat dalam cawan petri tampak pertumbuhan mikroba dalam bentuk koloni-koloni dan pada media cair tampak pertumbuhan  mikroba dalam bentuk kekeruhan, dimana pada hari 1 koloni yang terbentuk tidak begitu banyak begitupula pada media cair kekeruhannyapun  masih sedikit. Namun pada hari kedua koloni dan kekeruhan pada media padat dan cair semakin bertambah. Sehingga pada hari ketiga pengamatan koloni sudah sangat banyak yang tumbuh pada media padat dan kekeruhan pada dasar tabung semakin keruh.
C.            Kesimpulan
Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan maka dapat ditarik suatu kesimpulan yaitu pembuatan media cair dilakukan dengan menggunakan bahan dasar kaldu udang, glukosa dan ragi roti adapun untuk media padat dengan komposisi yang sama pada media cair yang ditambahkan agar-agar dan untuk pertumbuhan mikroba ditandai dengan kekeruhan pada media cair dan pembentukan koloni pada media padat.
DAFTAR PUSTAKA
Elliott, R.F. 1975. Methods for preserving minicultures of fungi under mineral oil. Laboratory Practice 24:751.

Kombong, Hermin. 2004, ‘Evaluasi Daya Hidrolitik Enzim Glukoamilase dari Filtrat Kultur Aspergillus niger ‘, Jurnal ILMU DASAR Vol. 5(1):16-20.

Machmud, Muhammad, 2001, ‘Teknik Penyimpanan dan Pemeliharaan Mikroba’, Buletin AgroBiologi Vol. 4(1):24-32.

Muhiddin, N.H, Juli, N, dan Aryantha,I.N.P, 2001, ‘Peningkatan Kandungan Protein Kulit Umbi Ubi Kayu Melalui Proses Fermentasi, JMS Vol. 6(1):1–12.

Salmah, 2004, ‘Analisa Pertumbuhan Mikroba pada Fermentasi’, Program studi Teknik Kimia Universitas Sumatera Utara (http://usudigitallibrary.com).

Yusup, E.S, 2006, ‘Beauveria bassiana Pengendali Hama Tanaman’, Warta Penelitian dan Pengembangan Pertanian Vol. 28(1):11-12.

No comments: